Review Kamera Analog : Kodak M35


Huwhuw.

Bagaimana nih kabar perpuasaannya? Apakah nyaman dan baik-baik saja? Semoga iya ya, karena jika tidak juga ya nggapapa. Namanya manusia, memiliki batas. Jika yang tiada batas, itu kenikmatan yang Tuhan berikan.

Gokil abis bahasa saya, padahal mah apa.

Teleq.

Saya lagi seneng-senengnya nih, membahas masalah kamera analog. Mungkin besok saya akan mencari pacar yang bernama analog. Eh, tapi tidak ding. Males pacaran.

Elah, malah bahas apaan. Lebih baik kita langsung masuk ke benang merah, yaitu membahas masalah kamera analog yang akan kita bahas, yaitu Kodak M35.

Sudah pada tau dong, kamera analog kodak m35 ini? pasalnya, pasti banyak para penyuka kamera analog yang sering melihat si kodak m35 ini, karena bentuk yang ghemas dan nyenengin banget gitu. Ditambah lagi, kamera analog kodak m35 ini juga salah satu kamera analog yang masih produksi sampai saat ini.

Mantap kali bukan?

Nggak heran banget, kalau sampai sekarang, para pemula yang baru nyoba main kamera analog dan kebetulan punya dana lebih, memilih untuk membeli kamera analog kodak m35 ini saja daripada menyiksa anak yatim.

Yaiyala, tolol sekali.

Ehe.

Yuk, kita mulai reviewnya!

Review Kamera Analog Kodak M35

Apa itu Kamera Analog Kodak M35?

Jadi, kamera analog kodak m35 ini adalah salah satu kamera pabrikan dari Kodak, yang sampai saat ini masih diproduksi secara berkala, bersamaan dengan produksi roll film yang tentu saja masih berjalan sampai sekarang.

Semoga kodak jangan pernah berhenti untuk memproduksi roll film ya ampon, karena roll film adalah kunci dari analog photography. Ehe.

Secara garis besar, kamera analog kodak m35 ini menyerang para customernya dari bentuk kamera dan warna yang kekinian banget. Asli deh, siapa sih, anak muda jaman sekarang yang kalau melihat bentuk dari kamera analog kodak m35 ini nggak langsung naksir?

Saya saja dulu mulai bermain kamera analog adalah karena melihat kamera analog kodak m35 ini. Tapi belum kesampaian beli sih, karena harganya lumayan untuk diri saya yang bukan siapa-siapa ini.

Ehe.

Kamera analog kodak m35 ini memiliki 5 varian warna ya, seperti merah, orange, magenta, biru tua, dan biru muda. Ya, inti warnanya begitu dah, saya ngga tau istilah warna-warna. hehe.

Kelebihan Kamera Analog Kodak M35

Jika kita bicara masalah kelebihan dari kamera analog kodak m35 ini, jelas saja kita akan berbicara pada bagian body dan kondisi dari si kamera itu sendiri.

Benar, karena di awal tadi saya sudah membahas bahwa kodak m35 menyerang pasar yang kekinian, maka kelebihan dari kamera analog kodak m35 ini tertuju pada body dan warna yang menarik. Saya kalau misal ada orang mau ngasih ini kamera analog, jelas mau menerima dengan senang hati.

Pintar juga sih, kodak.

Soalnya produksinya masih berjalan sampai sekarang ya, coba kalau kayak merk-merk fujifilm, nikon, canon, yang sekarang tidak memproduksi kamera analog. Mungkin bentuknya juga akan jadul-jadul dan tidak mengikuti perkembangan zaman. Ehe.

Kelebihan kedua adalah dari kondisi. Karena si Kodak M35 ini adalah kamera analog keluaran baru, maka untuk kondisi darinya ya bener-bener baru. Beda jauh sama kualitas kamera bekas atau new old stock.

Jadi umur dari si kamera ini masih benerbener awal dan awet atau tidaknya tergantung perawatan pribadi.

Gitu.

Kelemahan Kamera Analog Kodak M35

Jika bicara masalah kelemahan kamera analog kodak m35, hmm, saya akan mencoba untuk membahas di masalah harga.

Ehe. Mungkin memang sayanya saja yang kismin sih, tapi ya nggapapa. Namanya juga opini pribadi.

Wlek.

Kamera analog kodak m35 ini mematok harga yang cukup tinggi, untuk sekedar kamera plastik dengan kualitas lensa yang tergolong biasa.

Tentu saya mengerti, alasan kamera analog kodak m35 ini dipatok dengan harga cukup tinggi adalah karena produksi yang masih berjalan hingga sekarang. Tapi tetap saja, baru tidaknya kamera analog, hanya bisa dinilai dari awet atau tidaknya. Bukan pada hasilnya.

Nah, untuk orang-orang yang mengutamakan hasil pada jepretan, tentu mereka akan lebih memilih untuk membeli kamera bekas lain yang harganya lebih murah dari kamera analog kodak m35. Semua tergantung kebutuhan dan selera juga sih.

Saya pribadi juga begitu kok.

Jika dikasih kamera analog kodak m35, saya akan senang hati menerima.

Tapi untuk membeli, sepertinya g dulu. Soalnya saya pernah beli kamera analog jenis rangefinder yang harganya lebih murah dari kamera analog kodak m35 ini, dan hasilnya lebih mantap. Ehe

Bebas loh.

Jika dirimu memiliki uang lebih dan turah-turah, silahkan saja membeli kodak m35 ini.

Hasil Foto Kamera Analog Kodak M35 

Berikut akan saya coba tampilkan beberapa hasil dari kamera analog kodak m35 yang mantap-mantap, dan tentu saja saya bersumber dari web lomography.com.

Di sini kita bisa jelas melihat, kualitas hasil foto itu bisa juga tergantung dari siapa uyang memegang si kamera tersebut.

Yok kita menghuntingi diri.

Ehe.

source : lomography/shikinimages
source : lomography/lookchinsnap
source : lomography/tim5326
source : lomography/nikhyisnotmyrealname

Harga Kamera Analog Kodak M35

Okay, kita langsung masuk ke harga dari kamera analog kodak m35 ini, yang tentunya sangat berbeda-beda tergantung pelapak ya.

Tapi tentunya, saya sudah tau harga pasarannya yaitu di angka Rp. 350.000, ada yang kurang dan ada yang lebih. Jadi pesan saya, tetap pintar-pintar memilih pelapak ya.

Soalnya saya pernah lihat ada yang menjual ini kamera analog kodak m35 seharga Rp. 800.000 sampai Rp. 1.000.000. Udah gila sekali kamera plastik gini dijual di angka segitu, lebih mending beli kamera murah seratus ribuan dan sisanya buat liburan.

Ehe, ya ampon mental kisminku.

Tapi nggapapa.

Okay, sudah ya.

Terimakasih.

Mau review kamera analog apa lagi nih kita enaknya?



25 Comments

  1. bentuknya kecil, dan banyak pilihan warna, sangat cocok nih mas untuk di bawa pergi liburan, apalagi hasil fotonya bagus dan jernih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener banget, bentuknya pas di tangan dan menarik kan :D hahah mantap mas :D

      Hapus
  2. Pintar juga si kodak ini iya,...
    Bikin design kekinian *eh warnanya unyu2 bikin hati ingin memiliki. Karena ringan utk di jinjing. Meski di entri bwh, but, mayanlah hsl fotonya😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar banget, mba. Memang ngejar pasar di jaman sekarang sih :D ehehe, bentuk designnya menarik hati sekali :D

      Hapus
  3. Mantap. Jadi tertarik mau beli. Tapi belum punya duait. He he .... Yang pasti penulisnya pintar ngereview.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahaha kapankapan belinya mba :D wakaka

      baru belajar saya mbaa hehe :D

      Hapus
  4. kayae iki febri ki..wes yakin aku hahahha

    hasil foto kamera analog sing mbok jembreng bagus juga ya....kelihatan jernih dan cukup berwarna juga

    o trnyata harganya segituan toh #manggut manggut aku..agi ngerti sih hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uduuuuu febri mba, febri sudah ditiadakan di dunia ini wakakaka

      Bener mba, sing mengambil gambar pinter memang brati yak :D wkakaka

      Hahaha gapopo mbaaaaaa, uwu uwu

      Hapus
  5. Untuk harga pasaran segitu, dengan hasil jepretan yang enak dilihat, worth it sih. Banget malah. πŸ˜…

    Blognya sangat menarik untuk difollow. Kebetulan saya suka konten" yang bahas gadget juga. Semoga istiqomah dengan materi semacam ini, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha mungkin iya sih, tapi sebenernya ada beberapa macam kamera yang lebih murah, tapi hasilnya juga lebih enak dilihat dari ini.

      Besok selanjutnya saya review deh ehehehe.

      Terimakasih banyak banget ya ampon sudah di follow, semoga istiqomah ehhee :D

      Hapus
    2. Eh mas, kamera analog ini bisa dikonversi ke digital gak? Atau cuma bisa dicuci doang?

      Hapus
    3. Bisa kok, mas. Nanti setelah di develop/cuci, biasanya ada scannya gitu.

      Kalau nyuci di lab cuci film, bayar Rp. 50.000 sudah include cuci dan scan film, jadi nanti hasilnya dikirim by email.

      Kalau misal pengen nyecan sendiri klise-klise lama, sekarang ada aplikasinya di hape kok, misal photobox by photomyne, negatif scanner, gitu-gitu.

      Besok kapan-kapan saya bahas di blog ini yak :D

      Hapus
  6. Moga beneran kesampain dapat pacar bernama ..., Analog.
    Wwkkk πŸ˜….

    Kamera analog type ini tjakep pilihan warnanya.
    Wah, kqao aku beli kamaera satu ini kudu hati2 nyimpennya nih ...bisa2 sama ponakanku dikiranya mainan, terus dibanting2 ...amsyong daah jadinya 🀭.
    .
    Hasil fotonyw juga keren, loh.
    Ngga ngira kalau hasil dari jeoretan kamera harga terjangkau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mon maap , banyak typo-nyaaa .. , wwkkk

      Hapus
    2. wahahaha ga kebayang sih, gimana bentukan orang yang bernama analog wkaka

      Nah bener kan bang, warna dan bentuknya cakep dan menarik minat sekali wkaka anak-anak kecil pun pasti sukak :D

      Hehehe bener, hasilnya juga mantap

      Hapus
    3. Santai bang, anggap saja rumah sendiri

      Hapus
  7. Bentuknya unyu banget ya? Tapi kompetitornya pasti model kamera instax begitu yang sudah langsung cetak dan tone foto beda tipis. Bentuknya juga warna warni sama.

    Mas Febri sendiri lebih suka analog merk/model apa kalau dapat gratis? ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaa instax yang sejenis polaroid gitu yak mba wkwkw :D iyaaaaa, kalau instax itu ngambil konsep cetak foto kilat katanya wkwkwk :D unyu gemas juga itu kamera :D wkwkw

      jika dapat gratis, aku suka merk leica dong wkwkw :D

      Hapus
  8. Kusempet mau beli gara2 warnanya ada yg ijo πŸ˜‚ dangkal bener gara-gara warna wkwkw

    Sik sik tak baca dulu yg lainnya, pengen bgt punya lagi analog begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaa ya ampon, wkwkw dirimu menyukai warna ijo yak mba :D wkwkw hayoloh ayok beli beli :p wkwkw

      Hapus
  9. Mantep reviewnya! semoga kesampean beli kamera analog hahaha
    Kalo Kodak M35 ini bisa pake roll film apa aja bang selain Kodak Gold 200?

    BalasHapus
  10. Kak rekomen analog buat pemula yg murah dan hasil worth it ama harga dan kualitas dong, makasih sebelumnya

    BalasHapus
  11. Bang mau nanya ni, mending beli kamera baru kaya kodak m35, m38 atau kamera lama kaya Fujifilm zipp dll gitu bang?

    BalasHapus

Terima kasih telah datang dan berkomentar, atau mungkin hanya membaca-baca saja. Semoga harimu membahagiakan.