Review Kamera Analog : Disposable Cam Simple Ace Fujifilm (Pernah Dipake Mark NCT, Loh)

Kamera Analog Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Hoam.

Sudah capek halohalo, karena tidak disahut dengan 'ya ada apa?' atau 'halo juga'.

Yeiyele baper, apaan baper. Bakpia Lemper.

Uwu.

Bagaimana kabar perpuasaan pada hari ini? Tentunya baik dan lancar jiwa selalu bukan? Saya harap begitu, tapi kalau tidak yasudah nggapapa, asal diganti saja nanti tahun depan atau kapan saat dirasa badan sudah fit dan maksimal.

Oucrey?

Mantap.

Saya akan mencoba mengurangi basa-basi deh kayaknya, tapi justru kadang basa-basi itu asik dan bebas ngga sih? Tapi kalau kebanyakan, ya bosen juga. Jadi, ya bebas aja lah anjir, ngapain deh ribet-ribet.

Ehe.

Kali ini, saya akan mencoba memberikan pembahasan terkait kamera analog lagi, yaitu perihal kamera analog disposable cam simple ace fujifilm iso 400.

Saya yakin sih, kebanyakan para pembaca apabila ada yang menyasar di sini, pasti ada yang pernah melihat kamera analog disposable sejenis ini, apalagi pembaca yang setiap harinya marathon korea drama atau kpop. Beuh, idolanya ada yang menggunakan kamera analog disposable ini loh.

Jimin BTS salah satunya.

Iyeciye, Jimin BTS aja make, masa kamu tidak sih?

Review Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Apa itu Disposable Cam Simple Ace?

Review Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Jadi, Kamera Analog Disposable Cam Simple Ace Fujifilm ini adalah salah satu kamera analog sekali pakai yang diproduksi oleh fujifilm. Jika kita menilik perihal apa saja produk disposable buatan fujifilm, tentu saya akan menjabarkan bahwa ada banyak banget produknya, yang tentu saja nanti akan saya bahas satu persatu.

Tapi nanti.

Nanti banget malah.

Ehe.

Sebenernya, alasan kenapa pabrikan macem fujifilm, kodak, ilford, dan lain-lainnya ini membuat produk disposable cam gitu itu karena ingin memudahkan para travelers yang sedang pergi ke suatu tempat (khususnya negara tempat si pabrikan kamera ini berada) tapi lupa bawa kamera gitu. Jadi, mereka tinggal pergi ke toko, beli kamera disposable cam simple ace, jepret-jepret, cuci deh.

Beres.

Ngga perlu ribet-ribet pake kembali ke kota asal untuk mengambil kamera, atau menyusun undang-undang dasar.

Packingan dari disposable cam simple ace fujifilm ini juga cuma plastikan, macem mainan di abang-abang SD gitu anjir. Tapi bedanya ini di toko-toko. Kebanyakan sih di jepang ya pastinya. Seru banget kali ya, kalau di indomaret jual beginian.

Baca Juga : Review Kamera Analog Kodak M35

Oiya lagi, sebenernya konsep disposable cam ini juga cuma menjual roll film sih, yang didukung dengan alat bantu jepretnya doang. Setelah habis, yasudah. Kameranya tidak bisa dipakai (kecuali kalau ada yang mau nyoba lifehack buat bikin si disposable cam ini bisa terpakai lagi), dan roll filmnya tinggal cuci.

Kelebihan Disposable Cam Simple Ace Fujifilm 

Kelebihan Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Bicara kelebihan, tentu saja disposable cam simple ace fujifilm ini sangat membantu atau memudahkan para traveler yang nggak mau ribet-ribet kebanyakan bawaan kamera atau apapun ya, yang mana tinggal yaudah beli di toko, sakuin, jepret, cuci, beres.

Itu sih kelebihan utama dari dibikinnya disposable cam simple ace fujifilm.

Selain itu, mungkin bisa juga dilihat dari roll film yang tertanam di dalam kamera analog disposable cam simple ace fujifilm ini, yang mana isinya adalah roll film fuji dengan iso 400. Cukup mahal sebenernya roll film iso 400 ini apabila dibeli secara terpisah.

Jadi, mantap aja gitu.

Selain praktis dan roll film yang mantap, kita juga harus melihat kelebihan dari segi design yang unyu-unyu dan bisa banget dibuat hiasan apabila sudah tidak bisa dipakai lagi nantinya. Bagus banget tau, kalau hiasan kamar kalian itu diisi dengan tempelan disposable cam sebanyak 500 biji.

Tapi, dompet kalian kasian apabila harus membeli sebanyak 500 biji disposable cam.

Ehe.

Oh iya, sebagai info tambahan, Disposable Cam Simpe Ace Fujifilm ini pernah dipake sama Mark personel NCT itu loh. Nah, buat kalian yang ingn seperti idolnya, bisa banget nih membeli disposable cam simple ace fujifilm ini dong pun ah.

Personel NCT, Mark, Saat Menggunakan Disposabel Cam Simple Ace Fujifilm
 

Kekurangan Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Kekurangan Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Bicara masalah kekurangan disposable cam simple ace ini, tentu tidak jauh-jauh dari kalimat :

'Yah, cuma sekali pakai doang'

'Habis sekali pakai ini, terus udah dong?'

'Yah, boros banget beli kamera mahal cuma sekali pakai doang'

dan lain-lainnya.

Tapi bisalah, kita masukkan itu sebagai kekurangan, meskipun, ya ada seni tersendiri dari menggunakan disposable cam simple ace fujifilm ini. Soalnya kan, ya fujifilm juga bikin produk kamera analog yang reusable cam kok, yang mana bisa dipakai berkali-kali.

Baca juga : Review Kamera Analog Fujica M1

Bisa dibilang, mungkin disposable cam simple ace fujifilm ini ditujukan untuk pasar yang ingin simpel, sedang dalam kondisi darurat dimana lagi traveling lupa bawa kamera, dan ya yang nggak pengen nimbun banyak kamera aja gitu.

Bebas-bebas fujifilm deh.

Selain masalah hanya bisa sekali pakai, kita juga akan menjabarkan bahwa kekurangan disposable cam simple ace fujifilm ini adalah dari harganya yang cukup tinggi. Kalau tidak salah, saya melihat di pasaran untuk sebiji kamera disposable cam simple ace fujifilm ini dipatok dengan harga kurang-lebih Rp. 230.000,-.

Hal itu yang bikin ada beberapa orang berpikir panjang sekali untuk membeli kamera ini, yakalik mengeluarkan duit duaratus ribuan hanya untuk beli kamera analog yang sekali pakai? mending beli kamera analog yang seratus ribuan, tapi bisa dipakai berkali-kali.

Gitu.

Tapi namanya pemikiran kan bebas ya, mungkin mereka tidak memperhitungkan harga roll film atau elemen lainnya gitu-gitu.

Saya pribadi juga masih mikir sih, untuk nanti membeli disposable cam simple ace fujifilm ini. Kalau sekali dua kali sih gapapa ya, buat coba-coba.

Ehe.

Oiya, jumlah exposure untuk kamera analog disposable cam simple ace fujifilm ini cuma 27 exposure doang ya. Jumlah yang jauh lebih sedikit, dari roll film di pasaran, yang mana berjumlah 36 exposure.

Huft.

Hasil Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Bagian yang pasti ditunggu-tunggu oleh kalian yang tidak sengaja membaca blog ini, tentu adalah perihal hasil dari kamera atau roll film yang saya review kan?

Iya dong.

Nah, berikut saya jabarkan beberapa contoh hasil dari kamera analog disposable cam simple ace fujifilm.

Sikat.

Source : Lomography.com
Source : Lomography.com
Source : Lomography.com
Source : Lomography.com
Source : Lomography.com

Harga Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

 

Harga Disposable Cam Simple Ace Fujifilm

Seperti yang sudah saya jabarkan di atas, untuk pasaran harga disposable cam simple ace fujifilm sekarang ini sudah berada di angka Rp. 230.000.

Baca juga : Review Kamera Analog Toycam Olymbus

Angka tersebut pun bisa kurang dan bisa lebih, tergantung dari para penjual dan pelapak. Maka dari itu, saya tidak akan pernah bosan-bosannya mengingatkan bahwa pandai-pandailah mencari pelapak. Saya sempat lihat ada yang jual disposable cam gini seharga Rp. 150.000 - Rp. 180.000, tapi pas mau saya beli, malah kehabisan.

Memang sih, produk yang harganya lebih murah dari harga pasar, emang jadi rebutan.

Wakaka.

Udah yak, demikian informasi yang bisa saya sampaikan, kurang lebihnya saya mohon maaf.

Maaf apabila ada salah-salah kata.

Bilahitaufiq walhidayah.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

31 Comments

  1. Praktis iya diposable cam simple ace fujiflm ini.. harganya juga murah meriah mencret🀣 tapi, kok ya aku agak gak tertarik utk memilikinya iyaah...
    Alesannya, sekali pake langsung bay2 beibehπŸ˜†

    Brasa boros ajah. Kalo macam lagi wisata, mesti berapa banyak persediaannya? Kan gak mungkin vuman sekali cekrek...

    Btw, thanku infonya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha bener mba, secara penggunaan sih praktis banget, terus murah dan bentuknya bagus, tapi sayangnya sekali pakai gitu wkwkw bener-bener kamera yang dipake darurat aja ini wkwkw

      HAHAHAHA nah, ini, apalagi untuk orang yang kalau sekali jepret di satu tempat bisa banyak banget fotonya :D

      sama-sama mbak :D

      Hapus
  2. aslik ngeliat foto kamera fuji ini, jadi inget kamera pertama aku waktu SD dulu, yang menurut aku tahun 90an itu udah mihil hahahaha. Khas dengan model cuci filmnya, jadi kangen jepret jepret pake kamera beginian
    aku baru tau kalau ada kamera analog model disposable begini, sejak taun berapa ya ada type beginian, kayaknya waktu aku SD kok ga pernah tau ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha memang bener sih, kamera analog gini-gini itu bikin nostalgia ke tahun-tahun 90-an wkwkw, yang untuk menghasilkan foto saja harus ribet banget pol wkwkw :D

      iya mba, ada kamera analog dispo gini, kayaknya lagi trend belakangan ini. Terkait kapan dibuatnya ngga terlalu tahu sih, tapi emang ini pasarnya buat para traveler yang pen praktis-praktis aja gitu sih pas liburan wkwk

      Hapus
  3. Kamera analog prosesi sebelum, saat, dan sesudah memotret, itu momen yg sesuatu banget. Motret ga bisa di delete hasil foto e.
    Hasil foto dr kamera analog disposable okeh-okeh punya euy. iyalah, Fuji punya, jaminan kualitas. kalo hasil foto e kurang, yg moto yg ga punya sense, hahaha.

    Kalau dikasih ini kamera, sangat mau banget, Feb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha nah bener, ada proses yang mantap kalau make kamera analog. Jadi lebih menghargai frame juga, karena kalau asal motret, ya sayang aja gitu wkwkw :D

      hahaha memang terkenal mantap ya fuji kih wkwkkw

      HAHAHA AKU YO MAU MBAK KALAU DIKASIH NIH KAMERA :p

      Hapus
  4. Yay akhirnya ditulis juga review produk ini hahaha. Terima kasih Kak Feb atas ulasannya 😁. Karena aku kurang ngerti soal iso dll, jadi yang bikin aku tertarik itu hasil fotonya yang ternyata bagussss 😍. Benar juga kata Kak Feb, kamera ini lebih cocok untuk dibawa jalan-jalan sih ya~
    Semingguan ini Kak Feb racun banget sih soal kamera analog, aku jadi pengin punya 1 dah 🀣 terus jadi keingat bahwa orangtua masih punya 1 kamera analog hanya saja aku nggak tahu itu masih berfungsi atau nggak πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha sebenernya jenis disposable cam ini banyak banget mba, ini saya baru nulis yang satu dulu, sisanya tentu kapan-kapan dong wkwkwk :D

      Menarik sebenere mba pake kamera ini. Tapi nek keterusan, ya boros wkwkw.

      Nah, iyap. Ini kamera sebenere dikhususin buat para traveler yang kalau lagi main-main gitu lupa bawa kamera atau apa, tapi mau jepret, tinggal beli di supermarket, foto, cuci deh wkwk tapi kebanyakan ni kamera ada di jepang wkwkw :D

      HAHAHA AYOK MAIN KAMERA ANALOG MBAK :p wkwkwk

      Nah, itu ada kamera analog punya orang tua wkwkw dipake aja coba :D

      Hapus
  5. Waw sejujurnya aku belum pernah pegang langsung kamera analog. Cuma lihat doang 🀣

    Tadi sempet pop up beberapa pertanyaan tapi udah kejawab semua. Kayaknya empunya blog ini cenayang hehe canda ✌🏽
    Btw, aku jadi tertarik buat cobain setelah lihat hasilnya kek editan vsco. Bagus jugaaaaaa ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha nggapapa mba, nanti kapan-kapan pegang atau main kamera analog yak :D wkwkw

      HAHAHAHA cenayaaang loh wkwkw :p Ayok-ayok cobain kamera analog, seba filter VSCO itu kan mereka sebenernya ngambil dari tone roll film kamera analog :))

      Hapus
  6. Bagi yang tak butuh2 banget dengan Canera mungkin Canera Disposable ini bisa dimanfaatkan yaa mas meski hanya dengan sekali pakai saja...Tetapi bagi yang hobi memotret mungkin akan meninggalkan model camera seperti ini.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha iya mas, yang bener-bener kayak kepepet atau pen coba-coba gitu wkwkw :D Soalnya sekali pake sungguh boros dan nyampah abis ga sih kwkwkw

      Hapus
  7. aku pernah liat kamera sekali pakai ini di salah satu toko alat kesehatan DM di Berlin. mereknya Paradies yang harganya sekitar 6€ atau 7€.

    masalahnya adalah di mana kira-kira nyuci fotonya, ya?

    aku malah kepikir, kamera disposabel gini tapi modelnya digital. jadi gambar tersimpan di memori internal sekali pakai (bisa pake model EPROM) dan nanti bisa dipindah ke media digital lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha ada banyak dijual kok, maren aku lihat di instagram ada yang promo jual kamera ini wkwkwkw.

      Kalau nyucinya banyak kok tempatnya :D di Indonesia mah, kota besar macem jakarta bandung jogja surabaya bali gitu masih banyak :D

      Wahahaha keren ya ada disposable digital gitu kayaknya :D

      Hapus
  8. widiiih keren nih kamera, terjangkau lagi harganya...

    BalasHapus
  9. Liat kamera analog tuh bikin nostalgia bgt jaman dulu. Dmn kamera ini mewah bgt. Gak bs kaya skg yg liat hasil, nggak estetik kemudian detelete. Jepret lagi. Kamera analog itu sejujur2nya penangkap momen. Jd pingin punya.

    Tapi kalau hrs beli yg sekali pakai, kayanya nggak dulu sih wkwkwkwk cuma penasaran sih knp mereka launch yg sekali pakai, emg analog gada yg harganya kisaran segituan?

    Ak liat blog ini jd pingin kamera analog plis :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaa jadi nostalgia banget ya mba :D aku pun jadi kayak lebih menghargai momen kok setelah pake kamera analog, jadi ga asal jepret dan nikmatin prosesnya :D meskipun kadang pake mirrorless juga sih. memang semua ada feelnya ehehe :D

      Nah, ini setau aku banyak yang bilang buat praktis dan kalau ada traveler yang lupa bawa kamera atau males berat-berat tapi pen nyimpen momen yang ada :D Tapi analog yang reusable dengan harga segitu atau dibawahnya, ya banyak banget sih wkwkw.

      Hehehe yok yok niatkan buat nyoba :p

      Hapus
  10. hasilnya kok bagus banget, kayak ada filter gitu ya, aesthetic banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe iya mbaaaa, soalnya kan filter-filter sekarang dibuat itu kebanyakan karena ngikutin tone-tone roll film kamera analog :D

      Hapus
  11. Krna skrng udah bisa moto bagus2 dr Hp, jadinya ngerasa beli kamera disposable gini agak sayang yaaa..
    Mungkin klo dulu saat orang masih mengandalkan foto dg kamera analog saat pergi2, beli ini lumayan bgd. Harganya jg relatif masih bersahabat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe mungkin, tapi sampai sekarang, si disposable ini masih banyak dipasaran dan banyak yang beli juga sih. Memang semua hal punya pasar sendiri-sendiri ya, tak terkecuali dispo cam ini :D

      Hapus
  12. Aku baru tau dong, Mas, kalau ada kamera sekali pakai. Ini berarti setelah habis satu roll langsung dibuang gitu ya, kameranya? πŸ€”

    Btw baca ini rasanya jadi ingat masa lalu, Mas. Dulu orang tua suka mengabadikan momen pakai kamera analog. Tapi sekarang kameranya udah gak ada. Kayaknya udah rusak lalu dibuang, deh. 😒

    Jadi pengen punya juga aku, Mas. Tapi masih bingung ntar nyetaknya gimana? Di tukang foto masih melayani cetak foto dari kamera analog gak ya, Mas, kira-kira? πŸ₯Ί

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe ada, mba. Dan merknya pun banyak kok, ini aku baru mereview satu wkwkwk :D kalau habis iya dibuang mba, tapi kalau mau buat hiasan apa gitu, ya bagus :D

      Hahahaha, memang bikin nostalgia sih ya kamera analog mah :D waduh, sayang banget ya kameranya dibuang :'

      Dirimu di Sidoarjo ya? Coba cari semacam tempat cetak foto yang dari lama sudah buka, atau yang plangnya masih pake fujifilm jadul gitu, harusnya mereka punya alatnya. Atau kalau nggak drop film ke daerah yang masih banyak tempat cucinya macam surabaya malang gitu :D

      Hapus
  13. Mantap review kameranya. Banyak juga tipe yang simpel tapi kekinian. Oh ya, saya follow blog ini. Thx

    BalasHapus
  14. Ihh kamera apaan nih?? πŸ˜†πŸ˜† bisa2nya aku baru tau ada kamera model beginian di dunia ini.. wkwk *kemane aja bu??*🀣

    Ajegile.. ini kamera sekali pakai. Hasilnya aja kaya foto pke kamera mirorless yah.. malah buagus banget..

    Mas Feb keren banget punya ilmu segudang tentang perkameraan. Sayaa sndiri malah baru tahu. πŸ˜†

    Btw ngeliat bentuk kameranya.. saya jadi inget mainan anak2 bentuk kamera yg di dalamnya itu ada gambar. Cuma cara lihatnya harus di intip dan di pncet tombolnya buat ganti ke gambar selanjutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha dispo cam mas :D wkwkw ada kok dan beberapa belakangan ini cukup hits karema simpel dan praktis wkwkw :D

      Iya hasilnya mayan sebenernya, meski kalau dibandingin sama mirrorles, beda tajam hasilnya wkwkwk :D

      Hahaha baru belajar atuh, mas :D

      wkawkak aku tau tuh mainan itu wkwkw :D

      Hapus
  15. Jadi emg bener disposable cam ini abis pake ya “dibuang” πŸ€”

    Pengen cobain, kangen motret pake kamera analog beginian. Tapi nyucinya ini yg masih PR banget gatau tempat yg msh sedia cuci film gini πŸ₯²

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba :( sebenernya ada lifehack buat bikin si kamera bisa dipake lagi sih, tapi ribet dan belom tentu berhasil wkwkw

      Hahaha kalau masalah mencuci fim, bisa diusahain kok, di kota besar masi ada :D

      Hapus
  16. Untuk ukuran disposable, gak bisa dipungkiri ini bagus sih hasilnya. Cuma yaa emang agak mahal untuk ukuran disposable. Sepakat kalau ini lebih ke kamera yang dibeli kalau kebetulan lupa bawa kamera.

    BalasHapus

Terima kasih telah datang dan berkomentar, atau mungkin hanya membaca-baca saja. Semoga harimu membahagiakan.